Kem Motivasi d Sg Soi, Kuantan Pahang

Posted by Mr Wan Sunday, March 28, 2010 0 comments

Alhamdulillah, penulis berpeluang mengikuti satu kem motivasi yg di buat di Kg Sg Soi, Kuantan sebagai Fasilitator. Kem n bermula dari 26 Mac sehingga 28 Mac 2010..


Peserta adalah pelajar-pelajar anak-anak kg Sg Soi dan Kg Pahang yang akan menduduki UPSR, PMR dan SPM..matlamat kem ini adalah memberikan kesedaran kepada anak-anak ini supaya mereka belajar bersungguh-sungguh dan berubah menjadi anak-anak yang soleh kepada ibubapa masing-masing..


Terima kasih kepada seluruh penduduk kg yang menbantu kami serta salam kasih sayang abang-abang dan kakak -kakak fasilitator kepada adik-adik yang berjaya mengharungi kem ini sehingga ke penamatnya..Namun, abang nak bgtau pada adik-adik disini, ini adalah permulaan pertemuan kita, tetapi bukan bermakna habisnya kem ini maka tamat sudah perhubungan kita..adik2 adalah permata Agama dan harapan keluarga..


mengalir air mata aku melihat mereka ini menangis, menyesali akan segala dosa-dosa yang mereka pernah lakukan sewaktu sesi muhasabah. betapa beruntungnya adik-adik Allah hadirkan abang-abang dan kakak-kakak fasi untuk sedarkan adik-adik, sehinggakan diriku berfikir sejenak " sudikah Allah hadirkan insan yang akan sedarkan diriku andai aku lakukan dosa-dosa nanti??"


Mesej yang abang2 dan kakak2 ingin sampaikan pada adik2 adalah jelas, adik-adik tidak dikira berjaya walaupun Exam mendapat straight A dalam semua subjek andai adik-adik:

1-tidak solat
2-melawan cakap mak ayah
3-tidak berdoa mohon Allah ampunkan dosa-dosa mak ayah

Nasihat abang:
1-berubahlah adik-adik agar rasa malu kerana tidak solat
2-cantikkan pakaian adik2 dengan menutup aurat..adik-adik sangat cantik dan manis jika aurat adik2 tidak ditunjukkan kepada sesiapa..
3-berjumpalah dengan ustaz dan ustazah untuk bertanya tentang Islam
4-minta mak ayah beri peluang kepada adik2 untuk belajar ilmu fardu ain di kelas2 agama.
5-Jadikan Masjid tempat adik2 berjumpa dan pastikan solat berjamaah 5 waktu di masjid menjadi keseronokan

ini sedikit gambar yg sempat di ambil..





Barisan fasilitator




Game sewaktu riadah




peserta muslimin





peserta muslimat





wajah-wajah yang ceria

| edit post

Inilah Syaitan

Posted by Mr Wan Friday, March 26, 2010 0 comments

Allah berfirman

“ Iblis menjawab : “ kerana Engkau Telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus. Kemudian saya akan mendatangi mereka dari hadapan dan dari belakang mereka, dari kanan dan kiri mereka, dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur ( taat)”. (Al-A’raf: 16-17)

Semenjak diusir dari syurga, syaitan dan konco-konconya telah mengikrarkan diri akan menggoda dan membisikkan manusia ke jalan kesesatan, mereka dengan tegas mengatakan secara sungguh-sungguh bahawa mereka akan melakukan usaha jahat tersebut. Hal tersebut tampak jelas melalui ungkapan mereka didalam ayat di atas dengan menggunakan kata Taukid (penekanan) dengan menggunakan lam taukid dan nun taukid, seperti kalimah la aq’udanna (saya bersungguh-sungguh akan menghalangi), laa tiyanna ( saya sungguh-sungguh akan mendatangi mereka)

Ayat tersebut adalah salah satu pengkisahan tentang sumpah syaitan untuk menyesatkan manusia. Banyak lagi ayat-ayat lain yang menyebutkan tentang sumpah syaitan untuk menyesatkan manusia. Mereka tidak akan berhenti dari upaya untuk menyesatkan manusia, sebagai melunaskan dendam mereka atas Nabi Allah Adam a.s yang menurut syaitan, menjadi penyebab mereka diusir oleh Allah dari syurga. Padahal pengusiran tersebut adalah kerana kesombongan diri syaitan itu dan keengganannya untuk patuh pada suruhan Allah.

Syaitan bertekad akan mendatangi manusia dari pelbagai arah; depan, belakang, kanan dan kiri manusia, sehingga mereka mampu menyimpangkan dan menyesatkan manusia. Mereka juga hadir dengan cara yang zahir dan batin, maksiat dan ketaatan, dan berbagai cara lainnya. Sehingga manusia tidak memiliki celah kecuali ada syaitan yang terus mengintai dan menghalangi mereka untuk disimpangkan. Jka dalam perbuatan zahir manusia dapat selamat, boleh jadi secara batin manusia tidak mampu mengelaknya. Jika mampu mengelaknya, syaitan akan datang menyesatkan mereka dari segi ketaatan yang mereka lakukan.

Dr Musthafa As-Siba’I rahimullah berkata:

Saya tidak khuatir diriku digoda oleh syaitan melalui maksiat secara terbuka, akan tetapi saya khuatir syaitan datang kepadaku dengan membawa maksiat yang dibungkus dengan baju ketaatan. Oleh yang demikian, berhati-hatilah. Jika syaitan tidak dapat menyesatkan kita untuk meninggalkan solat, Dia akan datang dalam bentuk menyuruh kita berbanyak melakukan solat agar kta rasa kagum dan takjub dengan diri kita sendiri hingga lahirlah perasaan riyak. Atau syaitan akan datang untuk menyuruh kita berlebih-lebihan dan bersungguh-sungguh sehingga lahirlah penyakit was-was dan penyakit ragu-ragu yang melampaui batas.

Jika ia melihat ajakan kepada pergaulan bebas berpasang-pasangan antara lelaki dan perempuan itu tidak berkesan, maka syaitan akan menyalutkan pergaulan itu dengan kebaikan yang dinamakan belajar berkumpulan, perbincangan dan sebagainya. Jika ia melihat maksiat dan kemungkaran itu tidak dapat mempengaruhi sesuatu kelompok masyarakat, maka syaitan akan menyalut, membungkus dan menghiaskan kemaksiatan itu dengan nama amal seperti konsert amal, nyayian amal dan segala jenis bentuk amal serta bertujuan kebajikan..

Syaitan sangat halus menyesat dan membisikkan tipu dayanya kepada manusia. Dan setelah berhasil menyesatkan manusia didunia ini, syaitan akan berlepas tangan di akhirat kelak, sehingga manusia sendiri yang akan menyesali perbuatan mereka atas kesesatan yang mereka lakukan di atas kejahilan mereka sendiri.

“ dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan: “ sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan aku pula telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyerukamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi sercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun tidak sekali-kali dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu” sesungguhnya orang-orang zalim itu mendapat siksaan yang pedih”

(Ibrahim : 22)

| edit post

Berdakwah Berjamaah-suatu Kewajipan Muslim

Posted by Mr Wan Sunday, March 21, 2010 0 comments




“Dalam periode ini, Da’i perlu memperhatikan masalah ‘amal, bagaimana caranya memulai kehidupan menurut Islam dan menegakkan Hukum Islam di kalangan masyarakat. Da’i harus yakin, bahawa tugas ini adalah tugas keagamaan, yang hukumnya wajib. Dan memulai kehidupan yang seperti ini, tentulah memerlukan adanya suatu jama’ah, yang mengadakan suatu GERAKAN yang teratur yang disinari oleh cahaya Islam. Untuk meneliti hal ini, Da’i perlu memperhatikan hal-hal yang berikut:

Da’wah Rasulullah merupakan suatu Gerakan:

Sebagai landasan yang menguatkan perlunya membentuk suatu Gerakan ialah praktik Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam bagaimana caranya baginda dahulu membentuk suatu Negara Islam. (Daulah Islamiyyah). Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam tidaklah berpegang pada cara bekerja secara individu. Semenjak hari pertama dari Da’wahnya, Rasulullah begitu mementingkan terbentuknya suatu GERAKAN yang teratur. Untuk kepentingan itu, Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam lebih dahulu memilih tenaga-tenaga teras, untuk dijadikan suatu daya pendorong dalam pelayaran kapal Islam. Tidak lama kemudian ternyata kapal Islam itu penuh sesak dengan penumpang yang datang dari seluruh penjuru dunia ini. Beritanya memenuhi mata telinga dan hati dunia. Demikianlah usaha Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam selama baginda berda’wah di Mekah.

‘Amal Jama’i adalah kewajiban Agama

Dari keterangan yang tersebut di atas, dapatlah ditegaskan, bahawa bekerja sama untuk menegakkan ajaran Islam, itu merupakan tugas keagamaan. Kita wajib memulai kehidupan menurut Islam. Dan kewajiban ini tidak dapat dilaksanakan tanpa membentuk suatu JAMA’AH (Organisasi). Oleh yang demikian membentuk JAMA’AH untuk memulai gerakan Islam juga hukumnya menjadi wajib . Dalam Al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam begitu banyak perintah supaya kaum Muslimin bersatu, tolong-menolong, dan tegak dalam satu barisan. Kita mulai dengan Ayat-ayat Al-Qur’an:

“Hendaklah ada di antara kamu suatu golongan yang menyeru kepada kebaikan,
menyuruh orang berbuat baik, dan melarang orang berbuat yang tidak baik, dan mereka
itulah orang-orang yang beruntung.”
(Surah Ali-’Imran: ayat 104)



“Kamu adalah ummat yang terbaik, yang dilahirkan untuk ummat manusia; kamu
menyuruh orang berbuat baik, dan melarang orang berbuat yang tidak baik, dan kamu
beriman kepadaAllah.”
(Surah Ali-’Imran: ayat 110)



“Kenapa tidak pergi suatu kelompok yang kecil dari tiap-tiap golongan yang besar di
antara kamu, untuk memperdalam pengetahuannya tentang agama, dan untuk memberi
peringatan kepada kaumnya, apabila mereka telah kembali kepada kawannya itu, agar
supaya kaumnya itu dapat menjaga dirinya.”
(Surah Al-Taubah: ayat 122)


Dan Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman kepada Nabi Musa dan Nabi Harun ‘alaihimassalam:


“Allah berfirman: “Kami akan membantu engkau dengan mengutus saudaramu, dan
Kami akan memberikan kepada kamu berdua kekuasaan yang besar, sehingga mereka,
Fir’aun dan pengikutnya, tidak akan dapat menganiaya kamu berdua. Berangkatlah
kamu berdua dengan membawa mu’jizat-mu’jizat Kami. Kamu berdua dan orang-orang
yang mengikuti kamu, itulah yang akan menang.”
(Surah Al-Qasas: ayat 35)


“Dan tolong-menolonglah kamu untuk mengejakan kebaikan dan ketaqwaan....”
(Surah Al-Ma’idah: ayat 2)


Dan dalam himpunan Hadith di antaranya Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda:


“Hendaklah kamu berada dalam JAMA’AH: kerana sesungguhnya jama’ah itu adalah
rahmat, sedang perpecahan itu merupakan siksa.”
(Hadith Riwayat Muslim)



“Barangsiapa yang memecah belah, maka ia tidak termasuk golongan kami. Rahmat
Allah berada bersama-sama dengan JAMA’AH sesungguhnya serigala hanya mahu
memakan kambing yang menyendiri.”
(Hadith Riwayat Tabrani)


‘Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam bersabda: “Hendaklah engkau berada bersama-sama
dengan jema’ah kaum Muslimin dan Imam mereka.” Hudzaifah bertanya:
“Bagaimana, ya RasuluLlah, kalau tidak ada Jema’ah dan tidak ada Imam mereka?”
Rasulullah Sallalahu ‘alaihi Wasallam menjawab: “Hendaklah engkau berada bersamasama
dengan mereka, walaupun engkau harus menggigit pohon korma, sampai akhirnya
engkau dijemput oleh maut dala’m keadaan yang demikian.”
“Barangsiapa yang mati dalam keadaan memisahkan diri dari jema’ah kaum Muslimin,
maka bererti ia mati sebagai mati Jahiliyyah.”
(Hadith Riwayat Muslim)


TANZIM - BAI’AH - KEPIMPINAN

Ada suatu segi lain, yang dapat juga dinilai sebagai alasan tentang perlunya membentuk TA NZIM HARAKI untuk ‘amal Islam iaitu bahawa dalam Islam setiap pekerjaan mesti diatur. Tuntutan ini mesti dilaksanakan, dan tidak boleh ditinggalkan. Dan untuk mengerjakan setiap pekerjaan yang teratur, tentulah memerlukan pimpinan yang dita’ati dengan baik. Mengenai hal ini terdapat ayat-ayat Al-Qur’an dan Hadith-hadith yang banyak sekali, yang kesemuanya mewajibkan supaya kaum Muslimin mengangkat seorang pemimpin dan supaya semua anggota masyarakat patuh kepada pemimpin, demi menjaga kesatuan derap langkah, teraturnya barisan dan terpimpinnya Jema’ah. Dengan mudah dapat dimengerti, bahawa anjuran untuk mengangkat seorang PEMIMPIN itu secara tidak langsung sudah merupakan perintah supaya membentuk. JAMA’AH yang akan dipimpin.

Dan inilah yang digambarkan dalam sabda Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam:

“Jika kamu berkumpul sampai tiga orang, maka hendaklah kamu mengangkat salah
seorang di antaramu sebagai pemimpin.

‘Barangsiapa yang menanggalkan tangannya dari kepatuhan kepada pemimpin, maka ia
akan menemui Allah pada Hari Qiamat dalam keadaan tidak ada alasan, yang akan
membelanya dari siksa Allah. Dan barangsiapa yang mati dalam keadaan tidak ada
terbelit di lehernya suatu iqrar kepatuhan kepada pemimpin, maka ia akan mati sebagai
mati Jahiliyyah.”

Tujuan Islam yang Agung mewajibkan adanya TANZIM HARAKI Akhirnya, Da’i perlu menerangkan kepada mad’unya bahawa memulai kehidupan menurut Islam dan membentuk masyarakat Islam itulah tujuan Da’wah. Dan tujuan itu, tidaklah akan dapat dicapai kalau hanya dengan mengadakan pengajian-pengajian sahaja atau hanya dengan menggerakkan lidah untuk berbicara dan pena untuk menulis.... Usaha itu memerlukan banyak perlengkapan, berupa ilmu pengetahun sebagai tuntunan, dan keperluan kebendaan sebagai modal. Perbekalan yang mencakupi teori dan ‘amali serta kesenian dan ketertiban yang perlu dipersiapkan mencapai tujuan yang agung itu Islam adalah Agama Da’wah, seruan untuk merombak dan membangun!

Islam berusaha meruntuhkan masyarakat Jahiliyyah keseluruhannya, dan membangun masyarakat Islam sebagai gantinya! Dan pekerjaan merombak ini memerlukan waktu dan tenaga yang segar! Tugas-tugas dan beban yang berat ini tidak dapat dipikul oleh beberapa individu-individu saja Malahan tugas yang berat itu tidak akan dapat dipikul dengan tenaga yang besar.... kecuali dengan mengatur barisan, menyusun suatu gerakan, yang merupakan gelanggang perjuangan....!

Di samping itu para Da’i perlu mengingati bahawa jalan untuk menegakkan ajaran Islam itu penuh bertaburan dengan duri-duri, berpagar dengan bermacam-macam bahaya... Ancaman yang menggangu perjalanan itu terlalu banyak. Kekuatan-kekuatan yang mengintip gerak-geri Islam dan pemeluknya itu sangat besar.,..! Dan masalah-masalah yang ditinggalkan oleh Kebudayaan dan pengaruh kebenaran itu memerlukan tenaga, perjuangan yang besar, yang akan dapat bergerak di segala pelusuk....!

Kesemuanya ini mewajibkan terbentuknya suatu TANZIM HARAKI. Dan gerakan itu mewajibkan kepada setiap orang yang beriman, dan mengaku bahawa Islam adalah pedoman hidupnya , supaya dia turut serta menjadi inti dalam TANZIM ini, turut menjadi penyokong dan mengajak orang lain untuk turut bernaung di bawah panji-panji Islam... dan seterusnya berusaha mengukuhkan kedudukan Islam di bumi ini, dan meningkatkan serta menyuburkan dan menyebarkan ajaran-ajaran Islam di kalangan masyarakat...!

rujukan : Bagaimana Menyeru Kepada Islam- Fathi Yakan

| edit post

Kenali Penulis

My photo
Malaysia
Wan Mohd Hazwan Wan Ariff Dilahirkan tanggal 12 Mac 1988 di Dungun kini di Universiti Malaysia Pahang,UMP Ijazah Sarjana Muda Kej Mekanikal & Kej Automotif

As-Saff (ayat 2-3)

"wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang kamu tidak kerjakan? Itu sangatlah dibenci disisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang kamu tidak kerjakan"